Temen Jawa Timur vs Jawa Tengah

by membualsampailemas


aku punya temen nih, sekelas di anggaran, ada 35 anak nih ritanya, 11 nya itu cewek. yang mau aku critakan itu yang cowok.

gini, ada dua jenis atau 3 kubu utama di dalam kelas selama baru-baru ini, kubu mayoritas, sedang dan minoritas. dan bisa di tebak, mayoritasnya itu orang Jawa Tengah, mulai dari banyumasan sampai ke solo-solo an, yang kubu sedangnya itu orang Jawa timuran, jumlahnya kalah sedikit sama kubu jawa Tengah, mulai dari Malang sampai banyuwangi, tapi kebanyakan emang Malang, Arema.. :D lalu kubu minoritas itu orang yang gak bisa bahasa jawa, luar jawa lah.. ada sunda, minang, batak dan org tak berbudaya,

temanku dari kubu jawa Tengah, namanya Wahyu, bilang “kae kae, mp3 ne wis muni..”, yang dimaksud mp3nya itu orang yang sedang karaoke pake hape terus di kerasin pula, norak katanya. kalo saya si biasa aja kalo gitu, orang Anom sama Ari di kost saya itu malah sering dangdutan koplo keras-keras. “saingi karo campursarian ae pak!” celetuk teman ku yang satunya, namanya si Prasetyo,. yang dia tuju campursarinya itu si Hizbi, anak psantren yang alim tapi yo rodo ndhugal pisan lah.. “tenane po? tak setel e iki”. kata Hizbi. “yoes ndang!” kata si Setyo.

“pengene layang kangen po?” kata si Hizbi

wah, aku njuk mak dheg! kelingan lagu lagu dikem(didi kempot) semasa aku SD yg setiap sore diputer di TVRI, dlu itu sampai khatam satu album mungkin aku, kalo main sama temen2, mbuh gathengan, gobak sodor, jang2umpet, dll msti njuk podo leyeh2 nyanyi bareng lagu2 dikem.. forefer young lah.. :F

pie yoh, tapi nek biyen pas cilik nyanyi Layang Kangen kirung ono rasane, tapi bereng wes gedhe kok njuk mak jleb, jbul lagu iki ki patehtic pol, ra kalah saingan karo d’masiv lah..

coba bayangin anak-anak jaman sekarang, ada lho yg dri kcil g tau ini budayanya ikut mana, sunda bukan, jawa bukan, betawi bukan, ngomongnya pake bhs indo terus, ya emang gak salah si, tp yo rasanya agak miris aja si..