Epic Fail di Jokja

by membualsampailemas


Gila banget, men!! *hening

Scene I

Udah lamaaaa banget, bahkan mungkin gak pernah, kalo gue nulis ‘gue’ di dalem tulisan gitu. Kayak yang lo lihat sekarang ini, ketika gue nulis gue dan elo. Jadinya bahasanya Elo-Gue gitu deh, men. Bayangin aja kalo gue beneran ngomong Elo-Gue di depan muka lo ke elo! Pasti norak abis! Secara: MEDHUOK, men!

Jadi gini, men, mumpung gue lagi (ah udah sih terima aja gue ngomong gini, jangan dibayangin medhok juga) pengen nulis kayak gini nih, gue pengen cerita pengalaman gue di pertengahan bulan Juni ceria ini, men. Jadi ceritanya adalah: *jeng jeng jeng jeng: Jokja!*


Kenapa gue nulisnya Jokja dan bukan Jogja? Karena ‘Jogja’ itu terlalu mainstream, men, dan gue orangnya hipsteraholic gitu (sebenernya rada alay).

Ada ada apa sama Jokja? Jadi gini, men. Hari Jumat lalu, kalo gak salah sih tanggal 14 Juni 2013, itu gue pergi ke Jokja (sendirian, hiks). Coba bayangin men, perjalanan kurang lebih 150km dari tempat bermukim gue ke Jokja, ditempuh dengan motor, sendirian. -_-a

Biasa, biasa, itu semua udah biasa. Jadi, gue ke Jokja ini sebenenya dalam rangka jadi Guest Star. Dan lo tau kan yang namanya Guest Star? Itu adalah Bintang Tamu. Jadi, ada satu bintang gitu, terus turun dari langit ke bumi, ngetuk pintu: tok tok tok, dan jadilah ia tamu. Bintang Tamu. *krik.

Scene II

Sejarahnya gini, men: Ada seorang sahabat gue (sahhabat lah..), sebut aja namanya Nisa. Sebenernya banyak banget kenalan gue yang namanya entah kenapa ‘Nisa’, men. Mungkin orang tua mereka kompakan kasih nama kayak gitu dan mereka ingin berkonspirasi untuk me-Nisa-kan perempuan di negeri ini. Coba bayangin, ada 10 temen gue yang dipanggilnya ‘Nis!’. Pas gue bilang ‘Nis..!’, mereka noleh semua. Tapi bukan di situ inti ceritanya, bukan tentang nama Nisa, tapi tentang Nisa. #halah

Si Nisa yang satu ini, orangnya hipster banget, men! Dia itu anti-mainstream. Padalah hipster sekarang udah mainstream, gak tau lagi deh dunia ini udah kebalik-bolak. Dia itu punya temen, men, namanya Ajeng. Sebenernya si Ajeng ini juga temen gue juga sih. Jadi begini, si Nisa itu punya temen, namanya Ajeng, dan Ajeng itu adalah temen gue juga. Nah, gue juga punya temen, namanya Ajeng, dan di Ajeng ini punya temen namanya Nisa. Pokoknya hubungan kami bertiga itu rumit!

Nah, Nisa itu tiba-tiba ngechat gue di FB gitu, intinya gue disuruh ke Jokja karena mumpung gue pulang kampung, karena si Ajeng itu lagi ulang tahun yang ke 21. Tua ya? (padahal gue juga udah 21++). Gue di suruh jadi salah satu bagian dari surprise nya gitu. Dalam hati gue: wow, gue surprise. (padahal biasa aja). Oke, akhirnya cuss gue ke Jokja pagi itu juga, men. Sebenernya gak langsung ke Jokja juga sih, pertama itu gue ke Purworejo gitu. Purworejo itu kayak sebuah nama dari sebuah kabupaten di Jawa Tengah gitu, men. Letaknya itu di selatan pulau jawa, sebelah baratnya Jokja. Lo bisa search di internet, kalo punya internet tentunya. *krik

Dari Purworejo, sorenya hari Jumat itu gue cuss lagi sama motor matic super hipster: Scoopy. Dan lo harus tau warnanya, biru muda. Manchester City banget, men! Padahal gue sukanya eMyU. Lo kudu tau, bahwa saat itu jalan di Jokja dari arah Purworejo itu lagi banyak yang dalam perbaikan. Dikeruk gitu terus di aspal lagi. Atau beberapa juga ada yang dilebarin biar tambah lebar (ya iya lah). Cukup panjang juga sih yang diperbaikin itu. Dalam perjalanan itu, gue ngebut, menyusuri jalan lintas provinsi yang begitu lebarnya, sampai-sampai lo bisa ngegas motor lo sampai mentok tok. Dan sementok-mentoknya gas di Scoopy gue, kecepatannya cuma bisa sampe 90km/jam. #dyar

Biarpun begitu, itu udah cukup banget buat gue jadi merasa seperti pembalap MotoGP, men. Terharu.

Scene III

Sampai di Jokja, pukul 17.00, gue cari itu yang namanya MM UGM. Lo tau apa itu MM UGM? Kalo gak tau, berarti lo sobat gue! Karena gue nyasar kebablasan di Jalan Kaliurang nyari yang namanya MM UGM padahal itu ada di pinggir jalan. Tapi, setidaknya gue tau apa itu Selokan Mataram.


Ceritanya gue mendarat dulu nih di salah satu tempat pendaratan: kost temen gue dan temennya Nisa: Ucup. Sebenernya namanya bagus: Yusuf, tapi karena lidah kita susah banget ngucapin Yusuf, akhirnya Ucup lah yang tersiar dari mulut ke mulut. Dia minta gue nungguin di depan gedung MM UGM, akhirnya gue jalan ke Selokan Mataram dan berhenti di depan gang yang ada tulisannya “Pogung Kidul”, nungguin dia. Nah, si Ucup itu tiba-tiba telepon:

“Koe weruh mobil pick up putih ra? (Lo lihat mobil pick up putih gak?)”, katanya. Langsung gue clingak-clinguk tuh cari mobil pick up putih, dan gue LIHAT dengan mata kepala sendiri.

“Yo’i.”

“Aku nang jejere. (Gue di sampingnya.)”

“Sip. Eh, sik sik, tapi kok mobil e mla…. (putus sambungan telpon)…ku. (Sip, eh tunggu-tunggu, tapi kok mobilnya ja……lan.)”

Bingung gue! Dia bilang dia ada di pinggir mobil pick up warna putih, tapi mobil itu kok jalan? Berarti dia jalan di pinggir mobil itu atau dia…? #ahsudahlah

Pertemuan dengan Ucup pun berlangsung sulit karena yang ia maksud dengan mobil pick up putih itu adalah mobil di suatu sela-sela jalan di selokan mataram yang remang-remang dan tiada berpencahayaan. Jadi gelap gitu, men! MANA GUE BISA LIHAT??!!

Setidaknya gue dan ia berhasil ketemu. -_-a

Scene IV

Jadi begini: acara surprise ulang tahun Ajeng itu bakal dilaksanakan jam 9 malem. Selama nunggu itu, gue ada di kostnya si Ucup. Si Ucup tau-tau pergi gitu aja ninggalin gue, katanya mau rapat, eh gak disangka ternyata selama ia pergi, gue ketemu sama temen lain, namanya Hamid. Orang ini alim bangeeeets! Secara: mantan ketua Rohis SMA!

Ngobrol lah kami berdua, gue dan Hamid. Mesra abis. Biasa, itu udah biasa.

Dan, ketika Ucup kembali dan Nisa sms: agar segalanya dipersiapkan, gue belum mandi, men. Dan selama di Jokja itu emang gue gak mandi. Kami bertiga, gue, Ucup, dan Hamid pergi ke suatu tempat kost yang entah kenapa, gue merasa banyak ‘hawa negatifnya’. Ternyata itu kostnya temen gue lagi, namanya Sisil. Entah kenapa, banyak banget temen gue di Jokja ini, gak tau lagi lah kenapa. Nah, si Sisil ini sebenernya temennya Ucup, dan dia punya temen namanya Nisa, dan Nisa itu temenan sama gue, sedangkan gue itu temenan sama Ucup, tiba-tiba ada Hamid muncul dan ia jadi temen kita semua. Rumit, men… rumit.

Terkadang, di dunia ini yang kita butuhkan bukan semata-mata pemahaman akan sesuatu hubungan, men, tapi rasa daripada hubungan itu sendiri. #yaelahbro

Nah, di depan tempat kostnya si Sisil ini, si Ucup suruh gue telepon Nisa dan bilang kalau udah ada di depan kostnya Sisil. Saking gak taunya gue tentang kostnya Nisa, gue kira dia sekost sama Sisil, maka gue bilang:

“Nis, aku wes nang ngarep kostmu. (Nis, gue udah di depan kostmu)”

Padahal, kost Sisil dan Nisa adalah beda. *krik

Limaratus juta tahun kemudian, Sisil keluar dari kost. Dan yang paling menghebohkan dari Sisil adalah: SISIL KELUAR KOST GAK PAKE CELANA!
Sh*t, men…gila banget! Ini niatnya gimana sih nih anak? Gak pake celana, men!

Tapi Sisil pake rok sih. Oke, fine!

Meluncurlah kami ke kost Nisa, di sana kami bertukar pikiran untuk membuat siasat dalam memberi surprise ke si Ajeng. Gue gak tau apa-apa dan hanya mlongo.

Scene V

Akhirnya, tempat kami memberi kejutan ulang tahunnya si Ajeng itu ada di sekitaran kampus UGM aja, tepatnya di, emmmm..namanya apa sih itu ya? Lembah? Gue gak yakin namanya itu Lembah, soalnya pas gue ke sana itu ada suatu macam kampus gitu (UGM namanya, ya iya lah). Gak tau lagi lah kenapa ini dinamain Lembah, padahal jarak Gunung Merapi dari tempat itu jauh. Kalo gue gak salah, itu tempatnya deket Fakultas Hukum (sotoy banget gue.)


Jadi surprise
romantic scene nya itu bener-bener di tempat romantis gitu, men. Ada satu lapangan parkir yang dijaga oleh satpam-satpam yang entah kenapa mereka baik banget. Soalnya mereka mengizinkan kami buat bikin acara surprise kecil-kecilan di tempat itu dengan cuma-cuma dan sambutan mereka ramah pula. Beda banget sama di kampus gue, men! Lo tau kan kampus gue? Mending gak usah tau.

Di tempat itu ada semacam restoran yang belum selesai dibangun, dengan lampu-lampu gantung yang terselubungi kurungan ayam (kelihatannya sih emang beneran kurungan ayam gitu), warna lampunya kuning pijar syahdu gitu, terus si Sisil berinisiatif pasang lilin buat jalan kecil menuju pintu resto yang belum jadi tapi pencahayaannya syahdu banget. Gila banget, men. Fantastik! Bayangan gue, ini surprise bakal heboh! Melesat dan dahsyat! Gue bantu lah itu si Sisil pasang lilin buat jalan, eh lah ternyata ada semut merah dan ada satu yang gigit gue tepat di telunjuk kaki. Pedihnya sampe sakarang belum ilang! Tapi gak papa, itu kenangan, men.

Disuruhlah gue pegang sesuatu yang ternyata itu boneka segede gentong air, lumayan gede sih, nama boneka itu kalau kata Sisil dan Nisa itu: Akrebo. *krik.

Dan mulailah acara itu, acara surprise ulang tahunnya si Ajeng! Begini sekenarionya:

Gue di suruh jadi Guest Star, ceritanya gak terduga, suruh pegang si Akrebo yang segede gaban itu dan ditutupin di muka, terus gue berdiri di ujung jalan lilin itu. Di belakang gue ada pencahayaan yang super duper syahdu buat malam, yaitu restoran yang belum jadi dengan cahaya pijar kuning remang syahdunya. Si Ajeng yang katanya lagi nungguin di bunderan UGM nanti bakal dijemput sama si Ucup dan ditutup matanya pake saputangannya si Ucup, yang gue tahu banget itu suka buat ngelap ingusnya Ucup. Gak tau lagi lah. Hamid bertugas menggandeng si Ajeng dari ujung jalan lilin sampai ke depan gue. Gue nurut apa maunya si sutradara: Nisa dan Sisil.

Pertunjukan pun dimulai. Ajeng udah datang dengan mata tertutup saputangannya si Ucup. Hamid menggandeng Ajeng, dan tibalah Ajeng di depan si Akrebo yang gue tutupin di depan muka. Daaaan…. Tetooot:

“Oooh.. koe to, Ndra? (Oooh.. elo, Ndra?)”, Tanggapannya Ajeng biasa aja. *krik.

Scene VI

Gue berasa gagal banget sebagai bintang tamu yang datang jauh-jauh 150km dari Jokja. Gue langsung lihat si Nisa sama si Sisil, mereka buang muka sebagai sutradara. Mungkin gue emang gak berbakat jadi aktor. Oke,fine! Setidaknya gue pake celana, gak kayak Sisil.

Cerita selanjutnya adalah tentang kami meminta traktiran Ajeng. Biasa, si orang yang ulang tahun itu kasih sesaji ke orang yang kasih surprise dengan terpaksa. -_- destinasi traktiran adalah: Angkringan Kopi Joss. Kenapa kami memilih di sana? Karena sudah jam sepuluh lewat. Kebetulan gue juga belum pernah ke angkringan itu. (katrok banget). Jadi di angkringan itu, ada sebuah kopi yang dinamai Kopi Joss. Itu adalah kopi item biasa yang dicelupin arang yang membara, josss… Kalau di tempat lain ada teh yang dicelupin potongan es biar dingin, di Angkringan ini ada kopi yang dicelupin arang membara biar panas. Padahal kopi itu sendiri udah panas. Dua puluh menit pun didiemin tuh kopi tetep panas, jadi kapan bisa diminumnya!!?


Dan kami pun sampai tengah malam di angkringan itu, gak sampai dini hari karena mereka semua udah pada ngantuk dan si Nisa udah di ujung tanduk sampai merinding (maksudnya kebelet ee’). Maka pulanglah kami ke kost masing-masing.

Nah, guys, itulah cerita sekelumit tentang Jokja hari Jumat. Dan memang gue itu gak mandi selama di Jokja kemarin. Itu pengalaman paling melelahkan dan menyenangkan. Melelahkan karena waktu balik bareng Ucup dari Jokja, ban motor Scoopy gue bocor. Menyenangkan karena gue bisa jadi Bintang Tamu sekaligus ditraktir! Yeeehy! \^^/ (biasa aja padahal).

Sampai ketemu kapan-kapan, meeen!!

Setyoko Andra Veda

Terimakasih buat teman-teman Jokja:

Ajeng, Nisa, Sisil, Ucup, Hamid.